Kepribadian Peserta Didik dan Karakteristiknya


Tugas kuliah APD (Analisis Peserta Didik) ^^

PEMBAHASAN

1. Definisi Kepribadian

Kata kepribadian berasal dari  kata personality (bahasa Inggris) yang berasal dari kata persona (bahasa latin) yang berarti kedok atau topeng. Yaitu tutup muka yang sering dipakai oleh pemain-pemain panggung, yang maksudnya untuk menggambarkan perilaku, watak atau pribadi seseorang. Hal itu dilakukan karena terdapat ciri-ciri yang khas yang hanya dimiliki oleh seseorang tersebut baik dalam arti kepribadian yang baik ataupun yang kurang baik.

G.W. Allport berpendapat bahwa personality adalah suatu organisasi psichophysis yang dinamis daripada seseorang yang menyebabkan ia dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya.

May, berpendapat: Personality is a social stimulus value. Artinya personality itu merupakan perangsang bagi orang lain. Jadi bagaimana cara orang lain itu bereaksi terhadap kita, itulah kepribadian kita.

Bila dirumuskan, kepribadian memiliki pengertian sebagai berikut:

Kepribadian adalah proses dinamis di dalam diri yang terus menerus dilakukan terhadap system psikofisik (fisik dan mental) sehingga terbentuk pola penyesuaian diri yang unik atau khas pada setiap orang terhadap lingkungan.

2. Tipe Kepribadian

Kepribadian manusia sangat bermacam-macam oleh karena itu segolongan ahli berusaha menggolong-golongkan manusia ke dalam tipe-tipe tertentu karena mereka berpendapat bahwa cara itulah yang paling efektif untuk mengenal sesama manusia dengan baik.

Ahli-ahli tersebut antara lain adalah Hippocrates-Galenus, ahli-ahli dari mahzab Italia. Mereka menggolongkan manusia atas dasar temperamennya menjadi empat tipe, yang dapat diikhtisarkan sebagai berikut:

Cairan badan yang dominan Prinsip Tipe Sifat-sifat khasnya
Chole (empedu kuning) Tegangan (tension) Choleris Hidup, besar semangat, keras, daya juang besar, hatinya mudah terbakar, optimis
Melanchole (empedu hitam) Penegaran (rigidity) Melanholis Mudah kecewa, daya juang kecil, muram, pesimistis
Phlegma (lendir) Plastisitas Phlegmatic Tak suka terburu-buru (calm, tenang), tak mudah dipengaruhi, setia
Sanguis (darah) Ekspansivitas Sanguinis Hidup, mudah berganti haluan, ramah, lekas bertindak tapi juga lekas berhenti

Menurut Eysenck 1964 (dalam Buchori 1982) membagi tipe kepribadian menjadi tiga, yaitu:

  • Kepribadian Ekstrovert: dicirikan dengan sifat sosiabilitas, bersahabat, menikmati kegembiraan, aktif  bicara, impulsif, menyenangkan spontan, ramah, sering ambil bagian dalam aktivitas sosial.
  • Kepribadian Introvert: dicirikan dengan sifat pemalu, suka menyendiri, mempunyai kontrol diri yang baik.
    • Neurosis: dicirikan dengan pencemas, pemurung, tegang, bahkan kadang-kadang disertai dengan simptom fisik seperti keringat, pucat, dan gugup.

Menurut Kretchmer dan Sheldon (dalam Kurnia 2007) membagi tipologi kepribadian berdasarkan bentuk tubuh atau bersifat jasmaniah. Macam-macaam kepribadian ini adalah:

  • Tipe asthenicus atau ectomorpic pada orang-orang yang bertubuh tinggi kurus memiliki sifat dan kemampuan berpikir abstrak dan kritis, tetapi suka melamun dan sensitif.
  • Tipe pycknicus atau mesomorphic pada orang yang betubuh gemuk pendek, memiliki sifat periang, suka humor, popular dan mempunyai hubungan sosial luas, banyak teman, dan suka makan.
  • Tipe athleticus atau mesomorphic pada orang yang bertubuh sedang/ atletis memiliki sifat senang pada pekerjaan yang membutukhkan kekuatan fisik, pemberani, agresif, dan mudah menyesuaikan diri.

Namun demikian, dalam kenyataannya lebih banyak manusia dengan tipe campuran (dysplastic).

Menurut Jung (dalam Sudianto 2009) menyatakan tipologi kepribadian dikelompokan berdasarkan kecenderungan hubungan sosial seseorang, yaitu:

  • Tipe Ekstrovert yang perhatiannya lebih banyak tertuju di luar.
  • Tipe Introvert yang perhatiannya lebih tertuju ke dalam dirinya, dan dikuasai oleh nilai-nilai subjektif.
  • Tetapi, umumnya manusia mempunyai tipe campuran atau kombinasi antara ekstrovert dan introvert yang disebut ambivert.

Pada periode anak sekolah, kepribadian anak belum terbentuk sepenuhnya seperti orang dewasa. Kepribadian mereka masih dalam proses pengembangan. Wijaya (1988) menyatakan karakteristik anak secara sederhana dapat dikelompokkan atas:

1.      Kelompok anak yang mudah dan menyenangkan.

2.      Anak yang biasa-biasa saja.

3.      Anak yang sulit dalam penyesuaian diri dan sosial, khususnya dalam melakukan kegiatan pembelajaran di sekolah.

Beberapa kasus mengenai kepribadian:

1.      Narsisme (cinta diri berlebihan)

Termasuk dalam gangguan kepribadian (Personality Disorder). Mereka terpusat pada diri sendiri, diasyikkan oleh fantasi keberhasilan yang hebat dan sangat menuntut pengarahan dan perhatian dari orang lain. Sangat peka hubungan interpersonal terganggu karena kurang empati. Mengambil keuntungan dari orang lain, dan merasa tidak berarti (harga dirinya rapuh). Menginginkan orang lain melakukan yang terbaik, tanpa keinginan untuk membalas kebaikan orang lain.

2.      Masokisme (benci diri berlebihan)

Biasanya berhubungan dengan sadistik. Termasuk gangguan seksual (Sexual Disorder). Sadistik mengalami kepuasan seksual dengan menyiksa pasangannya dan masochistik puas dengan menjadi obyek yang disakiti.

3.      Obsessive-Compulsive Disorder,

Termasuk dalam gangguan kecemasan (Anxiety Disorder). Obsesif biasanya diikuti oleh kompulsif. Obsesif: pikiran dan gambaran yang teguh/menetap dan mengganggu yang menjadi “sesuatu yang tidak diundang” atau datang secara tiba-tiba pada pikiran secara irasional dan tidak dapat dikendalikan oleh individu yang mengalaminya. Obsesi juga dapat berupa rasa ragu yang ekstrim, penundaan, dan ketidakmampuan mengambil keputusan. Bentuk Obsesif: O. Doubts, O. thinking, O. impuls, O. Fears, O. Images

Orientasi Diri (Form)

Orientasi yaitu tujuan (dan bertindak sesuai tujuan tersebut) yang hendak dicapai oleh seseorang, kelompok, serta kumpulan atau organisasi. Orientasi lebih luas dari sekedar tujuan (dan juga bukan tujuan akhir) karena menyangkut keseluruhan tindakan, sikap, usaha, serta berhubungan erat dengan misi dan visi yang akan (hendak) dicapai.

Setiap individu memiliki orientasi diri, antara lain sebagai berikut:

a.      Produktif (pribadi sehat)

Menurut Rogers pribadi yang sehat adalah pribadi yang mampu berfungsi sepenuhnya. Mereka mampu mengalami secara mendalam keseluruhan emosi, kebahagiaan atau kesedihan, gembira atau putus asa. Ciri-ciri dari pribadi sehat ini adalah memiliki perasaan yang kuat, dapat memilih bertindak bebas, kreatif dan spontan. Memiliki keberanian untuk menjadi ”ada” yaitu menjadi diri sendiri tanpa bersembunyi dibalik topeng atau berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan dirinya.

b.      Tidak Produktif (pribadi tidak sehat)

Adalah pribadi penerima, pemeras, tertutup dan memasarkan apa yang ia miliki.

3.      Implikasi Mental Sehat, dan Cara Menciptakannya

Mental sehat menurut Thacheray (1979) memiliki ciri sebagai berikut:

a.       Memiliki perasaan bahwa dirinya berharga

b.      Kepuasan akan peranan dalam hidupnya

c.       Hubungan baik dengan orang lain

Menurut Nana S. Sukmadinata (2003) upaya untuk menciptakan mental sehat antara lain:

1.      Lingkungan sosial psikologis yang sehat dan wajar

2.      Interaksi dengan kasih saying dan penghargaan

3.      Pemeliharaan kesehatan fisik

4.      Menyediakan berbagai bentuk kegiatan dan pengalaman belajar

DAFTAR PUSTAKA

http://alfinpink1.blogspot.com/2010/01/macam-macam-karakteristik-kepribadian.html

Suryabrata, Sumadi. 2002. Psikologi Pendidikan. Rajawali Pers: Jakarta.

Sujanto, Agus dkk. 2004. Psikologi Kepribadian. Bumi Aksara: Jakarta.

5 thoughts on “Kepribadian Peserta Didik dan Karakteristiknya

  1. Hehe, dulu saya juga belajar ini Bu. Tapi di mata kuliah Kapita Selekta Pengembangan Kepribadian😀.
    Jadi kangen kuliah…
    Insya Allah tanggal 12 Oktober saya wisuda.
    Mohon doanya🙂.

    wahh… selamat ya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s